Wednesday, 22 February 2017

Hutang Halang Masuk Syurga

S.K. | 09:22 | 0Comments |
Bismillah . .


Assalamualaikum . .





Wahai Anak

S.K. | 09:13 | 0Comments |
Bismillah . . 


Assalamualaikum . . 


Nice gila post ni ! Terima kasih Admin .

Image may contain: text

Anak yang dicurahkan sepenuh kasih sayang selalunya anak sulung. Permata hati pertama ayah bonda. Pada anak yang satu itu, sebagai tanda kebahagiaan dua hati yang bercinta selepas akad yang sah. Dialah dulu merasmikan buaian. Dialah dulu merasmikan riba ayah ibu. Dialah dulu dalam segalanya. Jika lelaki, maka dia dilayan bak putera raja. Jika perempuan, dialah puteri.


Kemudian, bila datangnya anak kedua, kasih ditumpahkan pula padanya. Namun, kasih yang cuma fokus pada satu arah tadi telah berbagi. Sebahagian pada anak sulung, sebahagian lagi pada anak kedua. Adil. Selalunya anak kedua bersifat penyayang dan lekas sejuk, sesuai dengan kasih ibu-bapa yang tidak terlalu memanjakan, tidak terlalu melebihkan.


Anak ketiga dan seterusnya, begitulah kasih diseimbangkan. Hinggalah ke anak yang terakhir.


Anak bongsu. Lain dari yang lain.


Kasih padanya tidak serupa dengan adik-beradiknya yang lain. Layanan ayah dan bonda seolah-olah kembali terfokus seperti pertama kali menimang cahaya mata.


Dimanjakan lebih dari yang lain. Panggilan pun lebih caring. Lebih mesra. Segalanya lebih. Minta saja, insya-Allah dipenuhi.


Kekadang, timbul cemburu adik-beradik pada adiknya yang bongsu. Kenapa ayah bonda melayan sedemikian rupa?


Usah terasa atau cemburu. Usah rasa disisihkan atau rasa ibu bapa pilih kasih.


Sebabnya;

Satu, masa sudah tidak banyak antara orang tuamu dengan adik bongsu. Kita sempat membesar dan dewasa. Namun, yang bongsu masih kecil. Sekolah pun belum habis. Ibu bapa pula? Mereka sudah makin tua.

Dua, bayangkan adik bongsu sekejap saja masanya dengan orang tua kita. Pasti sedih. Baru saja nak bermanja, kadang orang tua sudah pergi menghadap Ilahi.

Tiga, setelah orang tua uzur dan meninggal, adik bongsu menumpang kasih adik-beradik yang lain. Namun, pasti tidak sama kasihnya sebagaimana kasih ibu dan ayah tulen.

Jadi, biarlah orang tuamu manjakan si bongsu itu. Biarlah jadi anak emas, buah hati pengarang jantung mereka. Kita saja rasa kasih ayah ibu dilebihkan pada adik yang paling kecil.

Sebenarnya tidak. Kasih ayah dan ibu tidak pernah luak, sama rata pada setiap anaknya. Tiada satu anak pun tidak disayangi ibu dan ayah. Meski nakal, meski jahat, meski degil, tapi di hati ayah ibu, kita semua adalah permata mereka.

Dunia dan akhirat.

Moga Allah tempatkan ayah bonda kita di Syurga Firdausi tertinggi dan bahagiakan mereka melebihi bahagia yang pernah kita rasa bersama. Amin.

Sekian .